Thursday, May 5, 2011

Ibrah Dari Tiga Haiwan Yang Disebut Dalam Al-Quran


Allah tidak menciptakan suatu makhluk dari yang paling kecil sehingga yang paling besar, dari yang bentuknya tidak sempurna sehinggalah kepada yang paling sempurna, kecuali terselit ilmu disebalik penciptaan itu, tersurat hikmah dan manfaat di dalamnya.

Nyamuk, makhluk kecil yang dikatakan mampu menyebarkan penyakit merbahaya sehingga boleh membunuh manusia diantaranya demam berdarah, malaria dan sebagainya. Namun,pasti ada hikmahnya, pasti ada manfaatnya. Antara hikmahnya, ramai peniaga memperoleh rezeki melalui penjualan ubat pembunuh nyamuk. Dengan sebab nyamuk itu juga, kita telah belajar untuk sentiasa menjaga kebersihan sekaligus mengaplikasikan apa yang Rasulullah ajarkan. Secara tidak langsung, kita menjaga iman kerana kebersihan itu sebahagian daripada iman.

Lalat pula seekor haiwan yang sinonim dengan kawasan kotor, sentiasa berdamping dengan sampah sarap. Hikmahnya, kerana lalatlah kita telah belajar untuk menyediakan tempat membunag sampah yang tidak terbiar, bahkan Rasulullah pernah mengabadikan lalat tersebut dalam sebuah hadith yang menyuruh kita supaya mencelupkan seluruh bahagian lalat ketika lalat terjatuh ke dalam minuman kita disebabkan salah satu daripada sayapnya merupakan penawar dari penyakit yang dibawanya.

Selain itu, Allah telah mengabadikan beberapa haiwan di dalam Al-Qur'an sebagai gambaran terhadap hikmah dan ilmu dibalik penciptaannya. Kita sebagai manusia, makhluk berakal seharusnya mengambil ibrah dari penciptaan tersebut. Haiwan-haiwan ini sebenarnya menjadi gambaran kepada ragam dan sifat manusia.

Terdapat tiga jenis haiwan yang dinyatakan di dalam Al-Quran secara jelas iaitu:

1. Al 'Ankabut (labah-labah)

Haiwan yang sudah menjadi inspiras di kalangan dunia hollywood ini telah berjaya mendatangkan keuntungan berjuta dollar dan ringgit. Haiwan ini termasuk dalam golongan haiwan yang suka menyendiri. Tidak pernah terlihat suatu komuniti labah-labah yang hidup berkelompok. Malah, mereka biasanya bergerak sendiri-sendiri untuk mencari makan, bahkan kadang-kadang saling bermusuh-musuhan sesama mereka. Sarang di buatnya terlihat kuat, namun hakikatnya mudah hancur. ketika sarangnya di serang, labah-labah ini tidak mampu mempertahankan diri. Labah-labah menggambarkan sifat manusia yang tidak suka berjamaah, merasa tidak memerlukan manusia lain, tidak saling bantu-membantu dan kelihatan tenang namun membahayakan. Golongan manusia ini tidak suka memberi manfaat untuk manusia lain disekitarnya. Sungguh sangat rugi abila kita mengikuti sifat seperti yang digambarkan oleh labah-labah.

2. An Naml (semut)



Haiwan kecil ini merupakan gambaran dari komuniti yang suka bersilaturrahim. Ketika bertemu sentiasa berjabat tangan. Mereka saling bantu-membantu dan memahami makna silaturrahim yang dapat meluaskan rezki, memanjangkan umur, dan mengampuni dosa-dosa. Haiwan sekecil ini mampu mengalahkan gajah yang besarnya beribu kali ukuran tubuhnya. Namun demikian, semut kurang bisa membentuk sebuah sarang yang kokoh, manakala manusia menghancurkan sarang semut, maka perlawanan mereka pun tidak dapat menyelamatkan diri dan komunitinya. Gambaran manusia seperti ini adalah manusia yang suka bekerjasama, bersilaturrahim, namun masih tercerai berai manakala terjadi perbezaan pendapat, sehingga manakala di adu domba oleh musuh-musuhnya dan dengan mudah dapat dihancurkan.

3. An Nahl (lebah)
Haiwan ini pula merupakan gambaran dari indahnya akhlak seseorang. Sifat suka bekerja keras terserlah kerana lebah mampu menjangkau 1/4 bumi hanya untuk mencari sumber madu yang baik. Lebah sangat berfaedah kepada makhluk lain. Sebuah ranting tua tidak mudah patah tatkala bergantungnya sarang lebah di situ. Lebah mengambil madu dari bunga, dan memberi manfaat kepada bunga itu. Gambaran lebah adalah gambaran manusia yang suka memberi manfaat untuk manusia disekelilingnya. Tidak suka merugikan orang lain, bekerjasama dan suka berkongsi kerana seekor lebah akan memberitahukan komunitinya bahawa dia menemukan sumber madu bunga yang baik. Manusia yang memiliki sifat seperti lebah ini tidak akan rugi hidupnya. Disamping itu, sarang lebah sangat kukuh, manakala terjadi serangan terhadap sarangnya, maka berbondong-bondong mereka akan bekerja sama menghancurkan musuhnya. Sarang yang kukuh dan unik ini juga menggambarkan lebah adalah jurutera terbaik ciptaan Allah.

Dari penciptaan yang unik ini
Kekuasaan Allah sangat terserlah
Supaya manusia berfikir sejenak
Supaya manusia mengutip ibrah
Supaya manusia ingat padaNYA

Allah Maha Besar
Allah Maha Bijaksana
Allah Maha Berkuasa
Maha Suci Allah dari segala cacat dan cela

Sunday, May 1, 2011

Hukuman Terhadap Orang Yang Menuduh Zina Tanpa 4 Saksi

Santapan rohani kali ini berkaitan dengan isu semasa di negara kita Malaysia.
Sama-sama kita tingkatkan kefahaman supaya lebih jelas membezakan mana yang hak dan mana yang batil. Oh rakyat Malaysia, sedih sayu hati ini memikirkan hari-hari mendatang. Pasti sedih Rasulullah s.a.w. ,melihatkan keadaan umat Islam yang hanyut ditelan keseronokan duniawi sehingga hilang rasa takut pada Ilahi.

Hadis Rasulullah SAW:

“Jangan buka aib orang kerana Allah akan membuka aibmu walaupun di dalam rumahmu sendiri”

video video

"Sesungguhnya saya lebih menghargai Malaysia yang selamat biarpun sederhana pembangunannya pada suatu ketika dahulu, berbanding Malaysia kini yang zahirnya gah,tetapi tercabut rasa tenteram dan selamat daripada kehidupan kita semua. Inilah hukuman Allah bagi dunia yang membelakangkanNYA" [dipetik dari buku 'aku terima nikahnya' yang ditulis oleh Ustaz Hasrizal Abdul Jamil:m/s 144]